Monday, January 9, 2012

Gift of a friend

gue gatau kenapa tiba-tiba pengen posting soal ini. Setiap makhluk itu ditakdirkan bersama dengan pasangannya, entah itu jodoh, teman, sahabat, bahkan keluarga. Jangan khawatir bagi yang jomblo :P Tapi inget bagi yang single/kesepian jangan cuma nunggu sesuatu yang ga mungkin dateng kalo cuma ditungguin, kalian juga harus usaha dong buat cari teman, sahabat, orang spesial bahkan yang bisa membawa dampak baik buat kalian. Nggak dipungkiri kita punya temen yang kadang ga sejalan sama kita. Namanya juga dalam pencarian haha kayak gue ini dari dulu kayaknya belom ada yang cocok sama yang namanya “BESTFRIEND” dan bahkan gue ga jarang loh ketipu sama yang namanya persahabatan itu. Hueee kenak deh!

Gue mau cerita deh pencarian sahabat sejati dari mulai gue TeKa

  1. TK

Waktu gue masih TK masih imut-imutnya gue dan basinya gue belom keluar (?) gue ga ngerti apa itu arti sebenernya temen, sahabat bahkan pacar. Yang gue tau itu dulu cuma maen-maen nggak jelas sama anak seumuran gue. Kadang juga pulang sekolah lepas seragam, kibas rambut, cuma pake kaos dalem sama celana dalem udah main ngibrit ke rumah tetannga hahahaha. Almh. Ibu gue cuma pernah bilang kalo temen itu “orang yang baik” jadi kalo orang jahat itu bukan temen. Itu dulu cuma jadi panutan gue ya selain diliat dari fisik sih.
source from here
Udah naik ke Nol besar, gue ngerasa sering dibully abis-abisan tapi itulah masa kanak-kanak gue yang paling nyenengin menurut gue. Emang, waktu itu gue yang paling muda diantara sekelas. Mereka ngiri kali sama gue soalnya waktu itu gue cuma masuk nol-kecil selama 6 bulan. Awalnya gue cuma ikutan sodara sepupu yang kelas SD (fyi: sekolah TK gue satu tempat sama SDnya dan itu swasta). Gue ngerasa sekolah itu menyenangkan haha yang gue liat waktu itu cuma diajarin nyanyi, nari, gambar, main bongkar pasang, main-main lah sama gurunya. Dan juga karena mungkin dulu gue cukup ehem cerdas gue langsung naik kelas deh dan baru dikasih seragam Tknya ..asik kan.

Masuk nol-besar bukan seperti yang gue bayangkan sebelumnya yang mukanya anteng-anteng, imut-imut kayak marmut yang kesekolah bawa botol minum warna pink. Nah ini malah mukanya tua-tua banget, tampangnya sangar meen dan disitu gue mulai kiyuut abees. Gue sama senior disuruh duduk di paling pojok yang susah banget kalo mau keluar (dulu kursinya ditata perbaris ada 6 kursi-kursi kurcaci). Gue sering banget ditakut-takutin kalo disitu dulu pernah ada orang yang bunuh diri pake penggaris “nah apaan tuh bunuh diri pake penggaris” dan bodohnya gue percaya aja hal begituan. Kalo pas istirahat, gue suka beli permen milkita yang 3 permen itu sama dengan segelas susu * asli iklan banget * , dan yang sering gangguin gue itu cewek gaperlu gue sebutin namanya suka nyenggol tangan gue dan permennya jatoh. Tapi gue ga nangis, meskipun waktu TK gue ga dijagain sama ibu gue ga kayak yang lain yang mau makan aja disuapin sambil main ayunan. Mulai TK gue nggak mau kalo ditemenin kayak gitu. Berangkat sekolah pamitan sama ortu, dibekelin susu sapi segar langsung dari peternakan sapi perah berkualitas. Ayyooo dicoba. Yang lain sama ortunya mulu suka digandeng gitu yang itu bikin gue nggak suka.


Pas rekreasi TK juga gue nggak mau kalo ibu gue ikut dan gue tetep bersi keras nggak ada yang boleh nemenin gue. Dan bokap nyuruh kakak cewek gue buat nemenin kan ga lucu kalo pas gue ilang di tempat rekreasi. Hahaha. Baru pas kelulusan TK gue mau seluruh keluarga gue itu liat gue pake toga dan dapet ijazah dan itu first moment gue LULUS!!


berlanjut ke SD


  1. SD

disini, SD gue mulai suka sama banyak temen. Temen2 gue itu aneh-aneh, ada yang cowok suka pakek iket rambut meskipun rambutnya cuma 3cm-an, yang cewek suka main smack down, ada yang suka bagi-bagi uang gratis, suka beli permen terus dicelupin ke air dan airnya diminum, dan yang semacamnya. 
source from here

Pencarian sahabat gue di SD dimulai dari kelas 4. sempet gue punya sahabat namanya hikmah anaknya baik, manis, suka menolong, rajin beribadah *serius* , suka beliin gue makanan. Gue langsung cocok sama nih anak soalnya dia ngomong apa adanya, kalo bagus ya bagus ya kadang suka ngomong jeleknya gue langsung dan itu yang gue suka. Gue ga suka temen yang ngomongnya dibuat-buat yang kadang dibelakang kita dia ngomong yang enggak-enggak. Percaya ga percaya dunia ini penuh sandiwara. Sayangnya, hikmah gamau masuk SMP yang sama kayak gue, dia lebih milih sekolah di Jepara yang disana lebih banyak keluarganya. Maklum, keluarganya itu pendiri pesantren jadi jangan khawatir pasti dia udah banyak kenal sama kiai2 terkenal dan bahkan orang pemerintahan juga.

Sekarang gue gatau dia keadaannya gimana dan tinggal dimana. Terakhir kali gue ketemu dia itu Lebaran barusan, dia ke rumah gue buat jemput mau reunian SD. Banyak temen SD gue yang bilang gue berubah...berubah tambah cantik :D nah, pas SD gue gimana emangnya? Gue lebih akrab sama temen cowok, kalo diajak ngobrol enak , gasuka ngomongin orang apalagi gosip yang kalo digosok makin sip. Sekarang aja meskipun udah SMA tetep aja temen SD yang cowok sering main ke rumah dan kadang bisa sampe jam 11 malem. Jangan khawatir ngobrolnya juga ditemenin bokap gue kok haha. Lulus SD gue kayaknya masih harus ngelanjutin pencarian gue deh buat nyari temen yang bisa nerima gue apa adanya.


  1. SMP

Gue gatau mau cerita gimana masa SMP gue yang jelas disini gue masih bener-bener bisa nemuin sosok kayak hikmah itu. Gue pernah terikat genk sama beberapa temen yang cukup famous di sekolah, tapi sayangnya ke-famous-an itu ga berpihak pada gue. Gue cuman dikenal yang ga begitu penting di sekolah coba tanya sama adek2 kelas gue SMP pasti respon mereka gini, “oh, mbak resol yang suka telat itu ya?” “mbak resol yang jomblo itu ya?” “mbak resol yang suka njilatin mading itu ya?” “mbak resol yang UN math-nya dapet 10 ya?” udah itu aja.
haha maap gambarnya lupa diputer, yang paling bawah sendiri itu gue
tim olimpiade matematika smp gue harus percaya


Di genk gue (cuman ber-4 sih sebenernya) kayaknya gue deh yang paling dimanfaatin, gimana enggak coba si A sms-an & nelfon sama TTMnya itu pake hp gue, si B suka minta jemput, si C suka nyontek PR gue. Dulu gue pernah punya pacar namanya ssssstttt pokonya mukanya itu mirip Liam deh :P dia itu drummer, ah dulu gue nggangep bisa pacaran sama anak band itu keren tapi gue juga harus ngehadepin kenyataan pahit. Dulu gue sama mantan gue suka ikut try out bareng, se-bimbel, tapi beda sekolah. Kenyataan yang musti gue terima, si A ,B dan C temen gue itu ternyata suka jalan berdua sama mantan gue tanpa sepengetahuan gue. Waktu itu habis try out di bimbel, gue nungguin si ABC itu sama mantan gue, gue nunggunya lama soalnya gue ngerjainnya lancar. Udah gue tungguin, pas ABC keluar gue nanya mau langsung pulang apa gimana. Eh mereka bilang “ngapain ditunggu,kan mau diajak sama X 'mantan gue' ke warnet” “haduh, modem di rumah gue kan ada kenapa mesti ke warnet?” gue bilang gitu. Eh mereka nyolot “lebih asyik di warnet tau”. Yaudah, gue ga mau cari ribut langsung gue ambil motor dan langsung pulang, makan hati lama-lama.

Dan sebagai pacar gue, waktu itu dia ga ngejar gue kayak di sinetron2 itu malah jadi ngajak temen gue ke warnet. Gue BT abis dirumah, males ngapa-ngapain sms si X juga ga yakin dibales. Siangnya temen gue ke rumah, dia itu pacarnya si A,dia bilang abis dari warnet dan ketemu sama si ABC lagi sama X. “iya gue udah tau,lo kesini cuma mau bilang itu?” gue pake kesel. “iyasih kesel liat mereka, eh betewe gue laper nih hehe” dia ngomong pake muka tanpa dosa. “idih sialan lo kesini cuma buat makan”

Besoknya gue udah jaga jarak sama ABC, gue males aja ngebahas masalah yang kemaren2. Udah gue ga pernah ngomong sama mereka lagi, gue dipanggil BK untuk pertama kalinya tapi ga sampe masuk catatan buku besar sih. Gue cuma ditanya-tanyain sama guru BK soal pacar gue itu yang katanya berantem sama anak2 sekolahan gue cuma masalah si A itu. Pengen gue bejek-bejek tuh bacot A deh.

Harus gue akuin gue gue belum bisa nemuin temen yang bisa nerima gue apa adanya.

  1. SMA

Di SMA malahan lebih sering gue posting tuh sebelum-sebelumnya soal kayak ginian. SMA ga kayak yang gue bayangin yang bakal banyak temen yang care sama kita. Persaingan itu ketat meeen kalo lo ga kuat, bisa aja lo depresi dan langsung bunuh diri. Nyari temen yang bener-bener temen aja susahnya kayak nyari jarum ditumpukan jerami. Gue males kalo harus cerita lagi masalah gue sama temen di SMA ini.
yang tangannya bercahaya,ada air botol depannya itu gue loh

from left kintani, me, qory,vqarin,adhe
aniz, gue, niar, ninta, yg dibelakang ryan
yg lagi ultah aniz tp keliatan gue yg ultah haha

Gue cuma mau bilang, friend is someone who is care, know all about you, can give you advice, comment of all you did, TAKE and GIVE. 
Gue ngerasa aja kalo gue itu yang give more dan ga sebanding sama apa yang gue dapet dari mereka. Gue selalu inget sama lirik lagu ini deh dan sampe gue hapal bener..


The world comes to life and everything is right from beginning to end when you have a friend by your side That helps to the find the beauty you are when you open your heartand BELIEVE IN THE GIFT OF A FRIEND Demi Lovato – Gift of A Friend

1 comment:

  1. sahabat emang selalu di hati ya sob :)
    mampir jg yah http://sekedar-tutorial.blogspot.com/2012/01/karapan-sapi-tradisi-madura-asli.html

    salam kenal dari madura

    ReplyDelete

dont be afraid to comment here, I dont bite