Monday, August 11, 2014

Desa Di Atas Awan : Puncak B29 (Argosari) - Lumajang


Selamat malam, Kawula muda! Apa kabar hari ini?
Aduuh terlalu formal ya? Yasudah langsung pada inti saja ya karna sekarang lagi males banget sama orang yang basa-basinya kelamaan.

       Oke, Selasa (5/8) kemaren Echo sudah balik ke perantauan (baca saja Malang) buat minta kepastian hati, eh. Enggak enggak bercanda kok hehe ada keperluan disana sampe hari kamisnya (7/8). Sudah selesai sih sekitar jam 1 siang dan lumayan capek. Niatnya sih mau pulang besok paginya biar bisa tidur dulu di kosan. Tapi, berhubung di kosan sendirian dan tiap malem suka ada yang mau kenalan yaudah dipaksain pulang sorenya. Jam setengah 4 udah ke terminal pake angkot (kode AL dari kosan) dan nungguin bisnya ngetem yang akhirnya baru jalan jam 16.05 WIB. Sebenernya alasan lain pulang adalah “Diajakin ke B29 sama exKRBI’12”, Yippie. Sampe Probolinggo sekitar jam 18.30 WIB dan nyampe rumah jam 23.42 WIB. Buseeet lama amir kan. Maklum lah, bisnya ngetem nungguin penumpangnya penuh.
         Sampe rumah niatnya langsung istirahat, tapi apa daya ini mata gak bisa diajak merem (padahal di bis nggak tidur). Oke jangan anggap echo strong, yang ada echo butuh tidur. Jam 3 pagi belom bisa tidur juga?? Bagus. Bagus banget Bapak udah siap mau ke masjid ini masih nongkrong depan tv. Yaudah lah cuci cuci, beberes kamar dan nyiapin barang buat besok sore.
           Jam 15.15 udah ditungguin Bagus buat berangkat ke rumah Bany (meeting point). Kirain yang ikut banyak tapi cuman ada 7 motor dan total orang 14. Jam 4 sore baru berangkat lewat Bondowoso-> Jember. Jam setengah 6 sore sampe di kosan Varin buat sholat maghrib, makan, sholat isya’dan siap-siap. Jam setengah 8an rombongan mulai melaju dengan kecepatan semangat, kalo nggak salah kita lewat Jatiroto ke Lumajang. Jarak yang ditempuh sudah lumayan jauh sampai aku baru sadar ternyata rombongan lain nggak ada di belakang. Iya, Bagus memang terlalu bersemangat sampe nggak sadar temennya mulai hilang. Ada telpon masuk dari Varin buat balik ke pom bensin terdekat. “Kenapa, Yin?” “Kita salah jalan loh Cho. Ini kita kalo kesana terus baliknya ke jember Kota. Kalo belok kanan tadi baru ke Senduro”, kata Kintani yang emang selalu ngerti ini itu. Inisiatif ambil hp dan buka Maps, ahamdulillah masih 3G dan dikasih bekal peta sama Bapak-bapak yang jaga Pom Bensin disitu. Ya, sekarang Bagus dan Echo masih memimpin jalan sok tahu dengan kekuatan navigator Google Maps. Yes, Plang jalan dengan tulisan “Senduro” Sudah ada dan kali ini dijamin nggak bakal salah jalan lagi.
    Perjalanan sempet terhalang oleh hujan,

padahal jarak sudah semakin dekat sekitar 35km (nah tetep kan sok tau karna ada GPS). Setelah masuk desa Argosari dan jalanan mulai menanjak, rombongan semakin hati-hati karna tidak ada penerangan di sepanjang jalan selain dari lampu watt kecil rumah penduduk dan lampu kendaraan. Subhanallah, jalan terang benderan karena bulan hampir separoh dan langit penuh bintang. Semakin semangatlah kami untuk sampai puncak.
      Memang semuanya tidak selalu berjalan mulus seperti jalanan yang kami lewati. Menanjak, kecil, berbatu dan salah-salah jatuh ke juranng di salah satu sisi jalan. Tetap, Bagus dan echo memimpin jalan ditambah Ucup dan Varin. Sekitar setengah jam kami menunggu rombongan lain tapi belom terdengar deru motor dari salah satu dari mereka berlima yang masih di belakang. Setelah telfon Utha, baru deh mereka datang tapi jalan kaki sambi bawa senter masing-masing. Loooh? “Motornya dititipin di bawah. Kasian, yaudah jalan kaki deh”. Ujung-ujungnya motor Bagus Ucup juga dititipin dan kami melanjutkan perjalanan dengan jalan kaki sampe puncak nggak papalah kata Aming Cuman 2 kiloan. Jam setengah 1 kami memulai pendakian , sudah ngerasa capek tapi tetep aja Aming bilang “Itu udah puncak” Yasudah semangatnya nambah lagi.

Jam 2an kok belom sampe sampe juga. “Ming, masih jauh?” “Itu bentar lagi” Tapi perasaan kok nggak sampe sampe sih katanya 2 kiloan tapi ini jalan udah 3 jam. Ojek sudah mulai berdatangan dan nawarin dengan harga Rp 50.000 per kepala. Mahal banget kan, mending jalan. “Itu yang pake ojek bukan cowok”, Faiz mulai nyeletuk. “Traveler sejati pantang naik ojek”, ada yang menimpali. Setengah kilo lagi mau sampe akhirnya Utha bilang “tau gitu tadi naik ojek deh” Hahahahahaha mari tertawa bersama. Bener aja sampe atas nggak ada yang jalan kaki, semuanya pada naik ojek cuman kelompok kami yang jalan kaki dengan strongnya, ah bilang aja traveler kere :P
Nungguin sunrise dan hasilnyaaaa ini nih
"Echo pipinya tolong dikondisikan"
nyesel nggak kalo liat sampe atas begitu? No edit loh, cuman pake kamera pocket sony
Nah, itu di belakang Mahameru loh




Selamat pagi, sudah siap buat selfie?


Nunggu semuanya puas dulu dan langsung kita turun biar nggak terlalu malem sampe rumah

Full team

Oiya turunnya jangan terlalu siang ya, jam 9 kabutnya sudah muncul dan bisa bikin jalanan licin


Oiya ada tips nih:
-Bawa jaket tebel, kaos tangan dan kalo ada kupluk (eh bener nggak sih namanya) karna dari malem sampe jam 6 masih dingin banget
-pake sepatu karna jalanannya ada yang berbatu (untuk yang nggak mau naik ojek)
-sediakan uang lebih Rp50.000 buat ojek (untuk yang nggak mau jalan kaki)
-siapin duit Rp10.000 per motor untuk penitipan
-bawa persediaan makanan yang cukup karna di puncak jualnya mahal sampe 2x lipat
-berdoa

Eh sebenernya kenapa namanya sih B29? Setelah tanya sama penduduk sekitar meskipun belom puas sama jawabannya tapi nggakpapaplah. Memang dari dulu namanya B29 (orang dulu nyebutnya songo likur) yang faktanya puncaknya 2900mdpl. Masih sederet sama Bromo Tengger dan bisa liat Semeru dari sini.

Itulah jalan-jalan disaat liburan versi Echo. Ngapain buang duit cuman buat liburan di negri orang, mending di negri sendiri, gratis pula. Eh jangan lupa jaga kebersihan ya :)

Salam Lestari!


No comments:

Post a Comment

dont be afraid to comment here, I dont bite